Berita

Dibully Karena Penampilan Fisik Tidak Memungkinkan, Buktikan Dengan Menjadi Penari Internasional

on

Jambur.com-Menjadi ballerina menjadi salah satu cita-cita yang diimpi-impikan sebagian anak perempuan, termasuk Tiffany Geigel. Tapi perbedaannya sudah terlihat jelas semenjak Tiffany lahir. Dilansir Tribunnews dari Daily Mail, Tiffany terlahir kerdil, tulang belakangnya melengkung serta lehernya yang pendek. Tidak mungkin dengan keadaannya yang seperti itu menjadi seorang ballerina.

Kondisi tersebut tentu saja tidak masuk “persyaratan” sebagai penari professional.
Bentuk tulangnya yang berbeda membuatnya kesulitan melakukan tugas sehari-hari. Bahkan, untuk bernafas pun sulit karena paru-parunya terhimpit tulang-tulang.

Maka sangat dimaklumi jika orang tua Tiffany mengatakannya dari awal bahwa jalan menjadi penari sangatlah tidak mungkin. Namun, Tiffany tidak menyerah begitu saja. Di usianya yang masih 3 tahun, ia sudah mengikuti kelas tari.

Saat ini, usia Tiffany sudah 32 tahun, ia pun mampu mengejar mimipinya menjadi penari professional, meskipun tinggi badannya hanya 1,2 meter.

Akibat sindrom Jarcho-Levin (JLS) yang dideritanya, Tiffany selalu mendapat banyak ejekan selama sekolah.

“Di New York, orang-orang selalu menertawaiku. Bahkan banyak orang yang sengaja berjalan di belakangku untung mengambil gambar dan video,” ungkap Tiffany.

Saat Tiffany terlahir dengan kelainan, kedua orang tuanya, Lucy Colon dan Carlos Geigel diberitahu dokter agar Tiffany dioperasi.
JLS dapat menimbulkan masalah pernafasan dan infeksi paru-paru. Karena kemungkinan selamat hanya 50 persen, kedua orang tua Tiffany menolak operasi.

Dengan usaha keras, Tiffany berusaha melanjutkan hidup senormal mungkin, ia pun ikut kelas menari. Tiffany berkata bahwa menari menjadi bagian paling penting dalam hidupnya.

Ia memperoleh gelar sarjana tari dan terlatih tari ballet, pointe, tap, jazz dan salsa.
Setelah menghabiskan waktu 8 tahun mengajari anak-anak menari, ia mulai manggung sebagai penari professional.

Pada tahun 2009, Tiffany muncul dalam program tv Fox “So You Think You Can Dance” season 5. Tahun 2018, ia akan menjadi model untuk buku baru yang rilis tahun ini. Harapannya kini hanya ¬†bisa membuka studio dance sendiri.

Ia juga berkata bahwa kisahnya bisa memotivasi orang lain dengan kondisi serupa agar tidak menyerah mengejar mimpi.

About Irvan Yoanda

Membaca dan menulis adalah jalan bagi orang yang ingin belajar dan mengetahui banyak hal. AYO MEMBACA!!!!!!!

Recommended for you